Breaking News

Robert Kilroy-Silk Bapak Baptis Brexit

Robert Kilroy-Silk Bapak Baptis Brexit – Suatu malam di akhir Mei, saya menerima telepon dari nomor yang tidak saya kenal. Terdengar geraman rendah dan mengancam dari seorang pria beraksen Birmingham: “Kau bajingan, Patrick Maguire.” Terjadi keheningan singkat, lalu aku menyadari bahwa itu adalah Robert Kilroy-Silk. Dia tampak tersinggung karena diakui.

Robert Kilroy-Silk Bapak Baptis Brexit

 Baca Juga : Mencari Kebijakan Perdagangan Pasca Brexit

veritasparty – “Bagaimana kamu tahu?” Sudah satu dekade sejak Kilroy meninggalkan kehidupan publik, tampaknya untuk selamanya, setelah apa yang tampaknya merupakan karir kedua yang singkat dan membawa malapetaka dalam politik. Pada bulan Januari 2004 ia telah dipecat sebagai pembawa acara Kilroy , acara obrolan siang hari BBC yang, selama 17 tahun, telah membuat selebriti media jutawan dari mantan anggota parlemen Partai Buruh yang maverick.

Penyebab kejatuhannya adalah kolom Sunday Express yang berisi , di mana ia menggambarkan orang-orang Arab sebagai “amputasi anggota badan, pengebom bunuh diri, penindas wanita”. Setelah protes semacam Twitterstorm analog Kilroy tiba-tiba dibatalkan. Kilroy, sementara itu, dikecam sebagai seorang rasis.

Alih-alih mencari penebusan dosa, ia memeluk status parianya. Pada Februari 2004 ia bergabung dengan Ukip, sebuah partai yang masih terkurung di pinggiran politik Inggris, dan mengubah nasibnya. Dalam pemilihan Parlemen Eropa 1999 partai tersebut telah memenangkan tiga anggota parlemen, semuanya di selatan Inggris, dan hanya di bawah 700.000 suara. Pada tahun 2004, dengan Kilroy pada kampanye, Ukip memenangkan 12 anggota parlemen di semua kecuali satu dari delapan wilayah Inggris, dan 2,7 juta suara. Di East Midlands, patch-nya, melonjak dari 54.000 suara menjadi 366.000. Untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, Ukip benar-benar menjadi kekuatan nasional. Ilmuwan politik menyebutnya efek Kilroy. Yang paling signifikan adalah refleksi dari kekecewaan yang berkembang dengan Buruh Baru dan kebenaran politik yang dirasakan Kilroy telah membuat dirinya mati syahid karena bertentangan.

Namun dalam setahun dia berselisih dengan rekan-rekannya, terutama Nigel Farage muda, gagal merebut kepemimpinan Ukip, dan mendirikan pakaian populisnya sendiri, Veritas (“partai yang bicara lurus”), yang hancur dan terbakar di pemilihan umum tahun 2005.Pada Juli 2005 Kilroy telah keluar dari politik partai dan menghabiskan sisa masa jabatannya sebagai MEP independen, dengan beberapa minggu dihabiskan sebagai kontestan pada seri 2008 I’m A Celebrity… Get Me Out Of Here! (dia dipilih terlebih dahulu). Wawancara TV yang jarang tentang politik menyusul, seperti halnya beberapa novel yang diterbitkan sendiri tentang inses dewasa konsensual dan adopsi paksa, sebelum dia menghilang.

Sekarang, jika dia diingat sama sekali, itu adalah lelucon nasional dan bukan lelucon yang terlalu lucu. Sebutkan namanya secara online dan Anda mungkin akan mendapatkan salah satu dari dua tanggapan. Yang paling umum adalah video dari Shafted , acara game ITV-nya yang kritis dan tergesa-gesa dibatalkan, di mana ia memperingatkan para kontestan bahwa mereka harus memutuskan apakah akan “shaaaaaare” (Kilroy yang tenang membuka tangannya), atau “sshhaft!” (Kilroy yang cemberut mengeluarkan pukulan gerakan lambat). Yang kedua lebih blak-blakan: apakah pria itu masih hidup?

Pada hari percakapan telepon kami, saya telah mengirim pesan, melalui agennya, meminta wawancara media cetak pertamanya sejak 2011. Saya tidak mengharapkan balasan. Permintaan saya tidak tepat waktu. ITV baru saja membatalkan Jeremy Kyle Show setelah kematian seorang mantan tamu, dan permintaan wawancara saya di mana saya menyarankan Kilroy pada akhirnya bertanggung jawab atas Brexit – pasti tampak provokatif (atau “omong kosong”). Dan dia tidak percaya bahwa saya ingin berbicara dengannya tentang karier politik yang, menurut standar objektif, telah gagal.

Namun saya ingin tahu ke mana perginya Kilroy, dan apa yang dia pikirkan tentang Inggris yang telah mengambil jalur politik yang dia dorong 15 tahun lalu. Dia mengundang saya untuk mengunjunginya di rumah dekat Plymouth. Menandatangani kontrak, dia menambahkan: “Saya punya banyak hal yang ingin saya katakan.”

Robert Kilroy-Silk, 77, tinggal di rumah bergaya gotik di samping Sungai Tavy, di pinggiran Plymouth. Rasanya seperti jauh dari Westminster seperti yang ada di Inggris, dan saya tidak bisa tidak membayangkan Kilroy sebagai semacam pengasingan Byronic, merenung pada isolasi yang dipaksakan oleh dirinya sendiri seperti halnya oleh BBC dan Farage. Dia berdiri sendirian di ambang pintu saat kami berhenti. Tiga kancing kemeja Ralph Lauren-nya terlepas; cokelatnya tidak redup; wajah tua bersudut (pernah digambarkan sebagai yang paling tampan di Commons) tampak sedikit kusut, tetapi tidak cukup umurnya.

Chez Kilroy didekorasi oleh Jan, istrinya yang berusia 56 tahun berselera tinggi: tidak ada chintz, tidak ada lukisan cat minyak besar dari pria rumah. Saya telah diperingatkan bahwa Jan bisa mengintimidasi. Dia adalah penjaga gerbang Kilroy, ajudan terdekat dan pembela paling sengit: jarang wawancara dengannya tidak menampilkannya juga.

Dipanggil oleh telepon bergaya Tarzan dari Kilroy, Jan datang tanpa alas kaki dan menawarkan untuk membuat teh. Cangkir saya bersandar pada buku cetakan Egon Schiele. Apakah mereka penggemar? Kilroy, sekarang hampir mendatar di sofa di seberangnya, menjawab setuju. Jan yang lukisan potret dirinya oleh seniman masyarakat Amerika John Singer Sargent menghiasi rumah mengeluh bahwa telanjang Schiele menyeramkan. “Mereka terlihat sedikit tersiksa,” katanya. “Seperti saya, Jan,” jawab Kilroy, mengulurkan tangan untuk memegang tangannya. Saya tidak tahu apakah ini lelucon.

Aksennya tidak sekuat aksen istrinya, yang ditemuinya di Saltley Grammar School, di pedalaman Birmingham. Mereka memiliki dua anak yang sudah dewasa dan lima cucu. (Kilroy juga memiliki anak ketiga, model pria berusia 33 tahun Danny Beauchamp, dari hubungan singkat di tahun 1980-an. Pada tahun 2008 ia menggambarkan Kilroy sebagai “seorang brengsek”.) Tidak seperti Jan, Kilroy gagal dalam sebelas-plus dan diterima terlambat ke Saltley Grammar untuk belajar A-level (dia akan melanjutkan ke LSE). Dokumenter Norma Percy, seorang kontemporer universitas, pernah berkata bahwa kemunduran pendidikan awal menjelaskan seluruh karirnya: satu upaya panjang untuk membuktikan pendirian itu salah.

Bagaimana Kilroy mengisi hari-harinya sejak 2009, ketika dia meninggalkan Brussel? “Kami sangat sibuk,” katanya. “Kami sering bepergian, pergi ke teater, opera, balet. Hidup sudah sangat penuh. Saya tidak punya cukup waktu untuk melakukan semua hal yang ingin saya lakukan.” Kedengarannya politik bukanlah salah satunya, atau, memang, dia merindukannya sama sekali. Tapi jawabannya mengejutkan.

“Ya saya lakukan,” katanya. “Tapi kemudian saya tidak pernah benar-benar siap menjadi politisi partai. Kami terlibat, dalam arti bahwa kami menonton setiap buletin berita berdarah, dan kami membaca surat kabar, dan kami memiliki pandangan yang kuat tentang segala hal. Dan saya menjadi marah dan sangat frustrasi tentang berbagai hal. Yang paling penting adalah semua serangan terhadap kebebasan berbicara, yang bagi saya adalah fundamental.”

Bagaimanapun, itu memang kehilangan pekerjaannya. Sesuatu tentang kehidupan kedua Kilroy yang singkat dalam politik telah lama membuat saya terpesona. Dia adalah politisi pertama yang saya ingat. Untuk sementara waktu pada tahun 2004, perjuangannya untuk merebut kendali Ukip dari Farage dan Roger Knapman, mantan anggota parlemen Tory yang tampak seperti manajer supermarket provinsi, tampaknya menjadi satu-satunya berita. Saya ingat peluncuran Veritas Kilroy yang menentang arus utama politik saat dia berjanji untuk mengakhiri putaran.

Dia tidak muncul kembali dalam berita sampai 2015, ketika Jeremy Corbyn mencalonkan diri sebagai pemimpin Partai Buruh. Keduanya bertengkar di House of Commons pada 1980-an, dan surat kabar menggali laporan insiden tersebut dan menyajikannya sebagai barang antik yang surealis. Namun slogan Corbyn “berbicara langsung, politik yang jujur” mirip dengan yang digunakan Kilroy untuk Veritas. Cukup lucu, tetapi berbicara tentang sesuatu yang lebih mendalam.

Pada pertengahan Noughties, pesan Kilroy bahwa Westminster, Brussel, elit mereka dan kepekaan kosmopolitan mereka tidak bekerja untuk orang biasa dengan mudah diabaikan. Kini, anti politik yang ia khotbahkan ada di mana-mana. Ukip yang dia bantu ciptakan menyeret Partai Konservatif lebih jauh ke kanan, akhirnya memberikan referendum tentang keanggotaan UE dan pemungutan suara untuk Keluar. Semakin, membaca tentang momen politiknya terasa seperti membaca tentang kita: perang budaya yang dilancarkan oleh populis selebriti, diberdayakan oleh status parianya, melawan kemapanan politik dengan Eropa sebagai wakilnya.

“Semua kebebasan kami berasal dari kemampuan untuk mengungkapkan pikiran Anda dan mengatakan apa yang Anda inginkan tanpa menyinggung siapa pun,” katanya. “Saya tidak berbicara tentang ujaran kebencian, tetapi orang-orang harus dibiarkan tersinggung dan kecewa dengan apa yang dikatakan orang. Saya dibesarkan di Milton dan John Stuart Mill. Dan Areopagitica : ‘Saya tidak bisa memuji kebajikan yang buron dan terkurung.’ Itu filosofi saya.”

Apa yang membuatnya paling marah adalah keyakinannya bahwa banyak dari “serangan terhadap kebebasan berbicara” ini datang dari kiri: “Orang baik memberi jalan, dan kompromi. Orang baik yang tahu lebih baik.”

Orang-orang itu, katanya, termasuk Partai Buruh yang pernah dia wakili di parlemen. Pertama kali terpilih sebagai anggota Ormskirk, Lancashire pada Februari 1974, dia adalah pengganggu yang tidak menyesal, berkampanye dari bangku belakang untuk reformasi pidana, kebebasan sipil dan penyebab lain yang sangat ketinggalan zaman, termasuk melawan apa yang disebut pajak tampon PPN yang dikenakan pada sanitasi produk yang masih ingin dihapuskan oleh para juru kampanye hingga saat ini.

Dia berkorespondensi dengan Myra Hindley tentang kondisi penjara di kertas catatan parlemen. Pidato-pidatonya pada dasarnya adalah undangan untuk melewati dia untuk promosi: dalam satu debat Anggaran, dia menuduh pemerintah James Callaghan mengikuti ortodoksi Tory tentang ekonomi. Dia mengaitkan catatan pemuasannya dengan keinginan untuk membantu yang tertindas semacam kode kehormatan kelas pekerja. “Kami bukan pemegang mantel di keluarga ini,” katanya.

Pada 1980-an Buruh terjebak dalam oposisi dan Kilroy, tampaknya, menjadi bosan. Diabaikan untuk jabatan kabinet bayangan, ia menghadapi pertarungan yang menguras tenaga di kursi Merseyside di Knowsley North, yang menjadi daerah pemilihannya setelah perubahan batas pada tahun 1983. Kubu kiri yang keras bertekad untuk membatalkan pilihannya, dan Kilroy bertekad untuk melawan. Akhirnya, pada tahun 1986, dia mengakhiri pertarungan dengan tiba-tiba ketika dia berhenti dari televisi sebuah keputusan yang tidak pernah dimaafkan oleh orang-orang sezamannya yang mendukung aksi barisan belakangnya melawan kelompok sayap ultra-kiri Militan, seperti Neil Kinnock.

Dia, menurut Kinnock, sudah menjadi sosok yang tidak populer di kalangan rekan kerja. “Dia agak penuh dengan kepentingannya sendiri,” mantan pemimpin Partai Buruh mengatakan kepada saya melalui email. Namun dia tidak sepenuhnya berkabung. “Parlemen sendiri telah kehilangan seorang reformis pidana tangguh yang dengan berani mengambil hampir setiap penyebab yang tidak populer,” Frank Field, anggota parlemen Merseyside lainnya yang menjadi sasaran kelompok sayap kiri, menulis dengan sedih setelah pengunduran diri Kilroy.

Empat puluh lima tahun kemudian, Kilroy yang masih mengidentifikasi diri sebagai Scouser mengatakan terpilihnya dia sebagai anggota parlemen Partai Buruh tetap menjadi momen paling membanggakan dalam hidupnya. Dia menunjukkan foto dirinya dan Jan dalam kampanye bersama Harold Wilson. “[Mengutip] Trollope, ‘Kehormatan terbesar yang bisa dimiliki seseorang adalah huruf M dan P setelah namanya.’ Anda tidak dapat memiliki kehormatan yang lebih besar daripada mewakili orang-orang Anda sendiri.”

Selama 17 tahun di televisi, Kilroy menyadari sesuatu tentang rakyatnya: mereka, dia percaya, diabaikan oleh politisi mereka, terutama mantan rekan-rekannya. Kilroy , yang pada saat pembatalannya menarik satu juta pemirsa per hari, disalahpahami sebagai British Jerry Springer Show , atau prototipe Jeremy Kyle. Itu memiliki bagian yang adil dari drama keluarga, tetapi ada banyak diskusi yang dipimpin oleh masalah: rumah asam, pembunuh anak-anak, keluarga Kray. Perbandingan yang lebih adil mungkin dengan acara BBC Two saat ini, Victoria Derbyshire.

Saat para tamunya membahas keadaan negara itu empat pagi dalam seminggu, Kilroy mengatakan bahwa dia melihat “keterputusan besar” antara “orang-orang nyata” di acaranya dan Westminster, “terutama dalam hal imigrasi dan ras. Imigrasi, oh! Anda bisa melihat bahwa mendidih selama berbulan-bulan dan tidak ada yang menanganinya. Itu bukan masalah, mereka berkata: Anda seorang rasis. Semua orang disebut rasis. Itu sungguh mengerikan.”

Exit mobile version