Breaking News

Rencana amnesti NI Troubs 'memotong jalan menuju keadilan', kata Mercer

Rencana amnesti NI Troubs ‘memotong jalan menuju keadilan’, kata Mercer

Rencana amnesti NI Troubs ‘memotong jalan menuju keadilan’, kata Mercer – Seorang mantan menteri pertahanan yang meninggalkan pemerintah atas penuntutan mantan tentara mengatakan dia khawatir proposal amnesti NI terlalu jauh.

Rencana amnesti NI Troubs ‘memotong jalan menuju keadilan’, kata Mercer

veritasparty – Anggota parlemen konservatif Johnny Mercer mengatakan rencana itu “memotong jalan menuju keadilan bagi warga Inggris”.

Mercer mengatakan kepada BBC NI’s Spotlight bahwa itu akan menjadi “langkah besar”, terlepas dari potensi kejahatan yang dilakukan oleh paramiliter atau pasukan keamanan.

Baca juga : Emmanuel Macron dan Boris Johnson berseteru

Mantan perwira Angkatan Darat itu mengatakan dia tidak senang dengan proposal tersebut.

Dia mengindikasikan dia tidak tahu apakah dia akan mendukung undang-undang itu ketika diajukan ke Parlemen.

Mr Mercer membuat pernyataan dalam program BBC NI Spotlight tentang rencana pemerintah yang kontroversial, yang akan mengakhiri penuntutan terkait Masalah, pemeriksaan dan tantangan pengadilan sipil.

Pekan lalu Kantor Irlandia Utara mengisyaratkan bahwa undang-undang tersebut telah ditunda hingga tahun depan.

Mercer telah menjadi pendukung mantan tentara yang menghadapi tuntutan atas pembunuhan di era Troubles, termasuk Dennis Hutchings, yang meninggal di rumah sakit pada bulan Oktober saat diadili di Belfast atas penembakan tahun 1974 terhadap John Pat Cunningham .

Pada 2019, Plymouth Moorview MP diangkat sebagai menteri pertahanan di Kantor Urusan Veteran yang baru dibentuk, yang bertugas mengembangkan undang-undang untuk melindungi mantan tentara dari penuntutan.

Tetapi dia meninggalkan pemerintah pada bulan April karena perlindungan bagi tentara dalam RUU Operasi Luar Negeri belum diperluas ke veteran Irlandia Utara.

Nomor 10 mengatakan Boris Johnson telah menerima pengunduran dirinya, tetapi Mercer mengatakan dia telah “dibebaskan dari tanggung jawab saya”.

‘Yang pernah saya anjurkan adalah keadilan’
Pada bulan Juli, perdana menteri mengumumkan undang-undang yang direncanakan, yang katanya akan “menarik garis di bawah Masalah”.

Pemerintah mengatakan undang-undang itu akan “mengakhiri aktivitas peradilan” yang terkait dengan Masalah, termasuk penuntutan di masa depan, lebih dari 1.000 kasus perdata yang saat ini disidangkan di pengadilan, dan pemeriksaan.

Pihak Stormont dan kelompok korban menentang rencana tersebut.

Mercer mengatakan kepada Spotlight: “Saya tidak pernah dalam tujuh tahun saya dalam politik pernah menganjurkan amnesti. Saya tidak pernah menganjurkan batas waktu untuk mencegah penuntutan.

“Yang saya selalu anjurkan adalah keadilan dan saya tidak bisa membuatnya lebih jelas dari itu.

“Apa yang diajukan pemerintah pada dasarnya adalah memotong jalan menuju keadilan bagi warga Inggris yang ketika mereka dibunuh oleh Angkatan Darat Inggris atau memang oleh IRA, itu memotong kesempatan untuk melihat keadilan bagi mereka dan saya pikir itu adalah masalah besar. melangkah.

“Itu menempatkan saya pada posisi yang sangat, sangat sulit dan saya belum memutuskan apa yang akan saya lakukan.”

Sekretaris Irlandia Utara Brandon Lewis mengatakan undang-undang itu akan diajukan ke parlemen pada musim gugur, tetapi pada 2 Desember dia mengatakan batas waktu undang-undang dalam jangka waktu ini akan terlewatkan .

” Faktanya, aku pikir, berarti buat mengosongkan durasi buat berupaya serta menciptakan jalur ke depan yang bisa menolong Irlandia Utara beranjak maju,” tutur Lewis.

“Jika itu membutuhkan waktu lebih lama, maka itu adalah sesuatu yang telah kami persiapkan untuk dilakukan, oleh karena itu mengapa kami tidak menangani ini di awal tahun dan kami fokus untuk mencoba melakukan sesuatu di musim gugur, tetapi kami akan melakukannya. segala yang kami bisa untuk mencoba dan menemukan jalan ke depan yang bekerja sama.”

Exit mobile version