Breaking News

Politik Inggris Bisa Terlihat Sangat Membingungkan

Politik Inggris Bisa Terlihat Sangat Membingungkan

Politik Inggris Bisa Terlihat Sangat Membingungkan – ada banyak partai politik dan cabang pemerintahan yang berbeda, dan meskipun kita memiliki monarki, kita juga adalah demokrasi. Kami telah menyusun panduan praktis ini untuk menjawab beberapa pertanyaan umum tentang sistem politik Inggris.

Politik Inggris Bisa Terlihat Sangat Membingungkan

veritasparty – Apakah Ratu bertanggung jawab atas Inggris? semacam. Britania Raya adalah demokrasi parlementer di bawah monarki konstitusional. Ini berarti bahwa meskipun seorang raja – dalam hal ini, Ratu Elizabeth II – adalah kepala negara, dia bukan kepala pemerintahan. Dia tidak bisa membuat sebagian besar keputusan tentang bagaimana pemerintah dijalankan; pekerjaan itu milik Perdana Menteri, atau PM.

Baca juga : Partai Serikat Buruh Inggris

Monarki Inggris dulunya memiliki kekuasaan absolut, tapi itu sudah lama sekali – lebih dari 800 tahun sebenarnya. 2015 adalah peringatan 800 tahun Magna Carta, atau Piagam Agung. Dokumen ini menjabarkan hak dan tanggung jawab Raja John dari Inggris dan kelas penguasa pada tahun 1215. Magna Carta dianggap sebagai pernyataan hak warga negara pertama di dunia.

Bill of Rights tahun 1689 – yang masih berlaku – menetapkan batas-batas kekuasaan mahkota dan menetapkan hak-hak Parlemen dan aturan-aturan kebebasan berbicara di Parlemen, persyaratan untuk pemilihan reguler Parlemen, dan hak untuk mengajukan petisi kepada raja tanpa takut akan pembalasan.

Saat ini peran Ratu sebagian besar bersifat seremonial.
Apakah Inggris, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara masing-masing memiliki pemerintahan sendiri?

Iya dan tidak. Inggris adalah negara yang paling kuat dari empat dan Pemerintah Inggris bekerja untuk Ratu, yang merupakan raja Inggris. Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara pada akhirnya terikat pada hukum Inggris. Namun, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara semuanya memiliki badan pengatur yang bekerja secara eksklusif pada masalah di negara mereka sendiri.

Skotlandia adalah negara yang paling mandiri secara politik. Partai Nasional Skotlandia (SNP) memiliki 56 kursi di House of Commons dan Pemerintah Skotlandia bertanggung jawab untuk menjalankan urusan sehari-hari di Skotlandia seperti pendidikan, transportasi, dan kesehatan.

Wales memiliki Pemerintah Welsh dan Majelis Nasional untuk Wales, yang bertanggung jawab atas hal-hal seperti membuat undang-undang untuk Wales dan menyetujui pajak Welsh.

Saat ini Irlandia Utara tidak memiliki pemerintahan tetap tetapi Irlandia Utara memiliki Eksekutif dan Majelis Irlandia Utara yang memiliki kekuasaan lebih dekat dengan yang sudah didelegasikan ke Skotlandia.

Siapa yang membuat undang-undang di Inggris?

Pemerintah Inggris memiliki tiga tipe dasar kekuasaan: legislatif, eksekutif, dan yudikatif.

Kekuasaan legislatif adalah kekuasaan untuk membuat undang-undang baru atau menghapus undang-undang yang lama. Kekuasaan ini dipegang oleh Parlemen, yang terdiri dari House of Lords dan House of Commons. Parlemen Skotlandia, Majelis Welsh, dan Majelis Irlandia Utara juga memiliki kekuasaan legislatif; namun, mereka tidak memiliki otoritas sebanyak Parlemen.

Kekuasaan eksekutif – kekuasaan untuk menerapkan dan menegakkan hukum – dikendalikan oleh pemerintah Inggris, yang bekerja atas nama Ratu, serta pemerintah Skotlandia dan Wales yang didelegasikan dan Eksekutif Irlandia Utara.

Kekuasaan yudikatif, yaitu kekuasaan untuk mengadili mereka yang melanggar hukum, tetap independen dari legislatif dan eksekutif. Pengadilan tertinggi di Inggris adalah Mahkamah Agung Inggris.

Baca Juga : Politisi Barrack Obama Dalam Kejahatan Kevin McCarthy dan Donald Trump

Apa saja partai politik yang berbeda dan bagaimana anggotanya dipilih?

Orang-orang memilih dalam pemilihan Anggota Parlemen (MP) untuk mewakili mereka. Partai yang mendapat kursi terbanyak di Parlemen membentuk Pemerintah. Misalnya, saat ini Konservatif memiliki kursi terbanyak di Parlemen, sehingga Inggris memiliki Pemerintah Konservatif. Jika, dalam pemilihan berikutnya, Partai Buruh memenangkan lebih banyak kursi, kita akan memiliki Pemerintah Buruh.

Ada banyak partai politik di Inggris, tetapi yang besar adalah:

– Partai Konservatif (saat ini dipimpin oleh Boris Johnson). Konservatif adalah “sayap kanan,” atau konservatif. Mereka biasanya percaya bahwa bisnis tidak boleh diatur dan bahwa kita semua harus menjaga diri kita sendiri.
– Partai Buruh (saat ini dipimpin oleh Jeremy Corbyn). Buruh adalah “sayap kiri,” atau liberal. Orang-orang sayap kiri percaya bahwa negara harus mendukung mereka yang tidak dapat menopang diri mereka sendiri. Ide-ide seperti redistribusi kekayaan, NHS, dan tunjangan pencari kerja pada dasarnya adalah ide sayap kiri.
– Demokrat Liberal (saat ini dipimpin oleh Jo Swinson). Lib Dems, demikian sebutan mereka, berada di antara Konservatif dan Buruh. Meskipun mereka memiliki “liberal” dalam nama mereka, mereka benar-benar campuran liberal dan konservatif.
– Partai Nasional Skotlandia (saat ini dipimpin oleh Nicola Sturgeon). SNP adalah sayap kiri dan Skotlandia, secara politik, lebih liberal daripada Inggris.

Siapa yang dapat memilih di Inggris?

Anggota Parlemen Inggris dipilih dalam Pemilihan Umum, yang biasanya berlangsung setiap lima tahun. Untuk memberikan suara dalam Pemilihan Umum Anda harus:

– Terdaftar untuk memilih
– 18 tahun atau lebih pada hari pemilihan (‘hari pemungutan suara’)
– Warga negara Inggris, Irlandia, atau Persemakmuran yang memenuhi syarat
– Penduduk di alamat di Inggris (atau warga negara Inggris yang tinggal di luar negeri yang telah terdaftar untuk memilih di Inggris dalam 15 tahun terakhir)
– Memenuhi syarat untuk memilih – yaitu Anda tidak dapat dikecualikan secara hukum dari pemungutan suara

Bagaimana sistem pemungutan suara di Inggris bekerja?

Sistem pemungutan suara Inggris beroperasi pada sistem suara mayoritas. Partai politik yang memenangkan suara terbanyak memenangkan pemilihan. Untuk sebuah partai politik di Inggris untuk membentuk pemerintahan mereka membutuhkan mayoritas secara keseluruhan.

Jika partai pemenang tidak memiliki mayoritas keseluruhan maka ada parlemen yang digantung. Jika ini terjadi, satu partai besar akan bergabung dengan partai yang lebih kecil untuk membentuk koalisi. Dengan melakukan ini, mereka mengecualikan oposisi utama dan masih memiliki kekuatan – meskipun sekarang dibagi antara dua partai koalisi.

Exit mobile version