Breaking News

Naz Shah Politikus Inggris Mati-matian Membela Martabat Rasul Muhammad

Naz Shah Politikus Inggris Mati-matian Membela Martabat Rasul Muhammad

Naz Shah Politikus Inggris Mati-matian Membela Martabat Rasul MuhammadNaz Shah, seseorang badan parlemen dari Partai Buruh Britania Raya mengantarkan ceramah yang bergairah buat membela martabat Rasul Muhammad SAW. Pembelaannya ini di informasikan dikala mangulas konsep hukum mengenai penghancuran patung, dimana bila disahkan hingga pelakunya hendak diberatkan ganjaran bui sampai 10 tahun.

Naz Shah Politikus Inggris Mati-matian Membela Martabat Rasul Muhammad

veritasparty – ” Hukum yang diusulkan ini hendak menaruh ganjaran maksimal 10 tahun untuk banyak orang yang mencoret ataupun menghancurkan patung,” tuturnya yang diambil di AA, Rabu( 7/ 7).

Baca juga : Mengenal Sir John Vincent Cable Ketua Partai Demokrat Liberal Inggris

“ Yang memunculkan persoalan, kenapa? Kenapa seorang diberi ganjaran yang jauh lebih berat sebab merusak patung batu ataupun besi dibanding dengan mengganggu tembok batu ataupun pagar besi, karena itu merupakan tindakan yang serupa, barang mati yang tida dapat dilukai perasaannya serta dibuat dari materi yang serupa, tidak hanya itu apakah ada yang lebih berarti? Saya cuma menanya, mengapa?”

Ia menerangi permasalahan yang serupa yang dialami oleh Orang islam di Inggris apalagi di semua dunia, menyangkut kontaminasi julukan bagus kepada apa yang mereka hormati serta sayangi.“ Selaku seseorang Orang islam, untuk aku serta jutaan Orang islam di semua negara ini serta seperempat populasi bumi yang pula Orang islam, dengan tiap hari serta tiap ajakan nafas, tidak terdapat satu perihal juga di bumi yang kita peringati serta hormati lebih dari kita. Rasul Muhammad( saw) terkasih,” tuturnya.

Ia membuat pertemuan antara ketertarikan serta kesukaan orang Inggris dengan tokoh- tokoh semacam Winston Churchill serta Oliver Cromwell dengan cinta serta kasih cinta pemeluk Islam pada rasul mereka. Baginya, serupa perihalnya semacam RUU Penghancuran yang bermaksud buat mencegah martabat tokoh- tokoh asal usul Inggris, proteksi yang serupa pula wajib diperluas buat mencegah tokoh- tokoh yang dikira berarti untuk komunitas lain.

“ Kala banyak orang ekstrem serta rasis mencemarkan julukan bagus, memfitnah, ataupun melecehkan Rasul kita( SAW), hingga hendak mencuat rasa sakit batin yang tidak terhalang, serupa semacam kala terdapat sebagian orang yang melaksanakan perihal seragam kepada Churchill ataupun figur yang lain. Sebab untuk 2 miliyar Orang islam, ia( Rasulullah) merupakan atasan yang kita peringati di batin kita, martabat dalam hidup kita serta jadi dasar bukti diri serta kehadiran kita,” jelas Shah.

Walaupun sedemikian itu, ia membenarkan berartinya hidmat pada tugu asal usul Inggris, menerangkan kalau kontaminasi julukan bagus ataupun mengganggu tugu memiliki merupakan aksi yang salah serta membagi koyak.

“ Untuk mereka yang berkata itu cuma animasi, aku tidak hendak berkata itu cuma patung sebab aku menguasai daya perasaan Inggris kala tiba ke asal usul kita, adat kita, serta bukti diri kita. Ini bukan cuma animasi serta mereka bukan cuma patung. Mereka menggantikan, menandakan, serta amat berarti untuk kita selaku orang,” tutur Shah.

Ia pula mengambil pengarang serta dramawan George Bernard Shaw, yang melukiskan wujud Rasul Muhammad.“ Ia merupakan laki- laki sangat luar lazim yang sempat memijakkan kaki di alam ini. Ia mengarahkan agama, mendirikan negeri, menaruh isyarat akhlak, memelopori banyak pembaruan sosial serta politik, mendirikan warga yang kokoh serta energik buat mengaplikasikan ajarannya serta seluruhnya merevolusi bumi pandangan serta sikap orang buat seluruh durasi yang hendak tiba.”

Naseem Shah atau Naz Shah adalah seorang politikus Partai Buruh Inggris . Dia terpilih pada pemilihan umum 2015 sebagai Anggota Parlemen (MP) untuk Bradford West , memenangkan kursi dari George Galloway dari Partai Penghormatan . Pada bulan Juli 2018, ia diangkat ke peran Menteri Bayangan junior sebagai Menteri Bayangan Negara untuk Perempuan dan Kesetaraan , bekerja bersama Sekretaris Negara Bayangan , Dawn Butler . Dia sempat diskors dari Partai Buruh karena pernyataan antisemitisme .

Naz Shah lahir di Bradford . Ayahnya meninggalkan keluarga ketika dia berusia enam tahun. Pada usia 12, dia dikirim ke Pakistan oleh ibunya, Zoora Shah, untuk melarikan diri dari pasangan kasar ibunya, di mana dia telah mengatur pernikahan .

Ketika dia berusia 20 tahun, ibunya dihukum karena pembunuhan pasangannya, yang telah melecehkannya secara seksual dan fisik selama lebih dari satu dekade, dan menjalani hukuman 7 tahun penjara.

Sebelum terpilih sebagai anggota parlemen, Shah adalah ketua badan amal kesehatan mental, Sharing Voices Bradford, dan sebelumnya bekerja sebagai pengasuh orang cacat, sebagai Komisaris NHS dan direktur untuk asosiasi regional yang mendukung dewan lokal.

Dia mengatakan bahwa dia memilih George Galloway di pemilihan sela Bradford West pada tahun 2012. Bekerja dengan Southall Black Sisters , Shah berkampanye untuk pembebasan ibunya dari penjara.

Exit mobile version