Breaking News

Memo hukum Project Veritas menunjukkan strategi untuk menghindari pelanggaran hukum federal

Memo hukum Project Veritas menunjukkan strategi untuk menghindari pelanggaran hukum federal – Dokumen Internal Project Veritas mengungkapkan sejauh mana outlet konservatif berusaha menghindari pelanggaran undang-undang federal sementara para pekerja melancarkan operasi penyergapan yang melibatkan pekerja pemerintah, kata sebuah laporan.

Memo hukum Project Veritas menunjukkan strategi untuk menghindari pelanggaran hukum federal

veritasparty – Organisasi itu khawatir itu mungkin melanggar Undang-Undang Spionase federal pada tahun 2018 ketika para pekerja meluncurkan upaya untuk mengekspos bias anti-Donald Trump di FBI dan agensi lain melalui rekaman diam-diam, memo dari pengacara perusahaan mengatakan, menurut New York Times .

Melansir nypost, Para pekerja telah mengajukan pertanyaan kepada pengacara tentang penggunaan aplikasi kencan Tinder untuk bertemu dengan pegawai pemerintah yang mungkin memiliki izin keamanan nasional.

Baca juga : Aktivis Republik yang terkait dengan Project Veritas menyusup ke Sierra Club

“Karena niat itu relevan – dan didefinisikan secara luas – memastikan niat jurnalis PV sempit dan sah akan menjadi yang terpenting dalam operasi apa pun,” tulis Pengacara Benjamin Barr.

Memo itu muncul saat Veritas dan pendirinya, James O’Keefe, terjerat dalam penyelidikan federal atas dugaan pencurian buku harian milik putri Presiden Joe Biden, Ashley.

Memo lain memperingatkan karyawan Veritas yang menggunakan nama palsu atau informasi palsu lainnya di acara kampanye di mana Secret Service memeriksa orang-orang yang hadir, menurut laporan itu.

Barr menyebut menghadiri acara tertutup yang memerlukan ID “undangan” untuk tuduhan melanggar undang-undang federal terhadap berbohong kepada pejabat pemerintah, kata Times. Barr dilaporkan mengatakan dalam satu memo tahun 2017 bahwa undang-undang tersebut “terus menjadi undang-undang yang ekspansif dan berbahaya yang menghambat operasi Veritas.”

Veritas mengatakan itu berdiri di belakang memo dalam sebuah pernyataan kepada Times, menambahkan pekerjaan itu “mencerminkan dedikasi Project Veritas untuk Amandemen Pertama, yang melindungi hak untuk mengumpulkan informasi, termasuk tentang mereka yang berkuasa.”

FBI menggerebek rumah Mamaroneck O’Keefe dan rumah dua agen Veritas lainnya di New York awal bulan ini sebagai bagian dari penyelidikan buku harian Ashley Biden.

O’Keefe mengatakan dia dipanggil dalam kasus tersebut. Project Veritas tidak menerbitkan kutipan dari buku harian itu setelah dibayar untuk mendapatkannya karena outlet tidak dapat memverifikasi keasliannya, Times melaporkan.

Project Veritas menggugat untuk membatalkan undang-undang Oregon

Project Veritas mengajukan gugatan Senin menantang undang-undang Oregon yang melarang perekaman tanpa terlebih dahulu mendapatkan izin dari semua pihak, menuduh negara bagian “menghukum pengumpulan dan publikasi berita yang benar atas nama privasi.”

Gugatan yang diajukan di pengadilan federal di Portland mengatakan bahwa tetapi untuk hukum Oregon, Project Veritas akan berusaha untuk menggabungkan penyelidik yang menyamar dengan pengunjuk rasa dan kelompok pinggiran untuk mengumpulkan informasi tentang perusuh kiri yang mengepung kota selama hampir tiga bulan.

“Kami berusaha untuk memperkuat jurnalisme pengawas dengan membatalkan undang-undang inkonstitusional yang mengkriminalisasi jenis jurnalisme yang mengungkap korupsi yang meminta pertanggungjawaban yang kuat di seluruh negeri,” kata James O’Keefe, pendiri dan presiden Project Veritas, dalam sebuah pernyataan.

Tiga puluh enam negara bagian memiliki undang-undang perekaman satu pihak, yang memungkinkan perekaman audio dan video selama satu pihak menyadarinya, menurut Justia.com, tetapi Oregon adalah “negara bagian persetujuan semua pihak” di mana mereka merekam orang lain tanpa mereka izin dapat menghadapi tuduhan pelanggaran.

“Di Oregon adalah sah untuk merekam percakapan telepon dengan persetujuan dari setidaknya satu pihak, tetapi merekam percakapan langsung memerlukan persetujuan dari semua pihak kecuali dalam keadaan tertentu, seperti ketika semua pihak seharusnya tahu bahwa mereka sedang direkam. ,” kata Yustia.

Exit mobile version