Breaking News

Kelompok Liberal Wisconsin Menjadi Sasaran Penyamaran Project Veritas

Kelompok Liberal Wisconsin Menjadi Sasaran Penyamaran Project Veritas – Setengah lusin kelompok liberal di Wisconsin mengatakan mereka ditipu oleh anggota lama kelompok konservatif Project Veritas musim panas ini dalam upaya nyata untuk mendapatkan rekaman merusak Demokrat di negara bagian medan pertempuran.

Kelompok Liberal Wisconsin Menjadi Sasaran Penyamaran Project Veritas

veritasparty – Black Leaders Organizing for Communities, Voces de la Frontera dan lainnya pada hari Jumat meminta Jaksa Agung Demokrat Josh Kaul untuk menyelidiki masalah tersebut, menurut surat yang diberikan kelompok tersebut kepada Milwaukee Journal Sentinel. Kaul belum mengatakan apa yang akan dia lakukan.

Project Veritas selama bertahun-tahun telah salah menggambarkan dirinya untuk melihat ke dalam tentang bagaimana kampanye Demokrat dan kelompok liberal beroperasi di Wisconsin dan di seluruh negeri. Video yang direkam secara diam-diam telah melukai beberapa entitas, tetapi beberapa klaim kelompok tentang ketidakpantasan telah gagal ketika diselidiki secara independen.

Baca Juga : Mengenal Reform Bill RUU parlementer Inggris

Pendiri Veritas, James O’Keefe, pada tahun 2010 mengaku bersalah atas pelanggaran ringan karena memasuki properti federal secara tidak sah sebagai bagian dari operasi penyamaran di kantor Senator Mary Landrieu saat itu, seorang Demokrat dari Louisiana.

Dalam episode terbaru, seorang pria yang memiliki hubungan dengan Veritas berpose sebagai pembuat film dokumenter untuk mendapatkan wawancara dengan kelompok liberal, menurut kelompok tersebut. Orang kedua berpura-pura menjadi anggota Our Wisconsin Revolution untuk mendapatkan akses ke pertemuan pribadi.

Secara keseluruhan, enam kelompok mengatakan mereka menjadi sasaran: BLOC, Voces, Our Wisconsin Revolution, Souls to the Polls, Wisconsin Race Class Narrative Project, dan Wisconsin Voices.

“Kami percaya bahwa setiap informasi yang mereka peroleh dalam proses ini akan digunakan untuk secara sengaja salah menggambarkan pekerjaan kami, mencegah orang menggunakan hak mereka untuk memilih dan lebih lanjut merusak wacana politik di negara bagian kami,” tulis kelompok itu dalam surat mereka kepada Kaul.

Juru bicara Kaul Gillian Drummond tidak akan mengatakan apakah Departemen Kehakiman akan menyelidiki masalah ini, dengan mengatakan pihaknya mengkonfirmasi penyelidikan hanya dalam keadaan yang jarang terjadi.

Juru bicara Veritas Neil McCabe tidak akan mengatakan apakah kelompok itu aktif di Wisconsin.

“Kami tidak berkomentar apakah operasi sedang berlangsung atau tidak, apakah ada atau tidak ada,” katanya, Rabu.

Tidak ada video dari operasi terakhir yang muncul, tetapi mungkin ada beberapa jam rekaman karena pasangan itu berhubungan dengan kelompok-kelompok liberal dari Juni hingga September.

Menurut kelompok Wisconsin, kedua pria itu menggunakan identitas palsu untuk mengatur video dan pertemuan langsung dengan setidaknya 10 perwakilan dari enam kelompok. Orang-orang itu, yang menyebut diri mereka Kurt Insley dan Brendan Holt, “menggunakan pertanyaan dan pernyataan utama untuk mencoba dan memancing karyawan kami agar setuju menggunakan metode ilegal untuk melakukan pendaftaran pemilih di Wisconsin,” tulis kelompok itu dalam surat mereka kepada Kaul.

Kelompok-kelompok itu kemudian menentukan bahwa Insley sebenarnya adalah Christian Hartsock, yang telah lama berafiliasi dengan Veritas. Mereka membuat hubungan itu dengan membandingkan foto pria yang menyebut dirinya Insley dengan foto Hartsock.

Kelompok liberal belum menentukan identitas sebenarnya dari Holt.

Hartsock tidak menanggapi pesan dari Milwaukee Journal Sentinel yang dikirim kepadanya melalui Twitter. McCabe menolak untuk mengatakan apakah Hartsock saat ini bekerja untuk Veritas.

Hartsock mengatakan kepada kelompok-kelompok itu bahwa dia bersama sebuah perusahaan bernama Zeitgeist Pictures dan mengerjakan sebuah film dokumenter tentang keputusan Mahkamah Agung Wisconsin tahun 1866 yang memberi orang kulit hitam hak untuk memilih, kata kelompok itu.

Menurut kelompok-kelompok tersebut, Hartsock menanyakan subjek wawancaranya apakah menurut mereka melanggar hukum terkadang merupakan hal yang benar untuk dilakukan dan apakah mereka mendukung dengan sengaja mendaftarkan non-warga negara untuk memilih. Garis pertanyaannya menimbulkan kecurigaan kelompok dan segera setelah itu mereka memutuskan bahwa mereka sedang berbicara dengan Hartsock, daripada seorang sutradara yang membuat film tentang kasus pengadilan yang penting.

Pria yang menyebut dirinya Holt berpose sebagai pemimpin Revolusi Wisconsin Kami, sebuah kelompok yang memisahkan diri dari kampanye presiden Senator AS Bernie Sanders. Dengan menggunakan kredensial itu, ia menghadiri pelatihan Wisconsin Voices tentang pendaftaran pemilih, serta demonstrasi dan protes. Dia berulang kali mempromosikan gagasan mendaftarkan penjahat dan non-warga negara untuk memilih, meskipun melakukannya adalah ilegal, menurut kelompok yang menulis surat kepada Kaul.

“Mereka secara terang-terangan membuat beberapa saran ilegal yang menimbulkan beberapa tanda bahaya besar bagi kelompok kami,” kata Lisa Lucas, direktur komunikasi Wisconsin Voices.

“Mungkin juga mereka mencoba mendorong seseorang untuk melakukan aktivitas ilegal karena kami mengetahui hal itu terjadi. Itu tidak terjadi sama sekali. Tidak ada yang mengambil umpan.”

Sementara McCabe tidak akan mengatakan apakah Veritas terlibat dalam upaya tersebut, dia mengatakan kelompok itu berhati-hati untuk memastikan itu mengikuti hukum.

“Bagian dari pelatihan Project Veritas untuk jurnalis yang menyamar adalah kepatuhan yang sangat ketat terhadap hukum,” katanya. “Wartawan yang menyamar diberitahu secara langsung bahwa mereka tidak sengaja, dengan sukarela melanggar hukum.”

Veritas sebelumnya mengejar Voces, sebuah kelompok hak imigran yang berbasis di Milwaukee. Pada tahun 2016, Veritas diam-diam merekam aktivis liberal Scott Foval di kantor Voces dan di sebuah bar, di mana dia membual tentang mengganggu acara GOP dan berbicara tentang mengantar orang ke Wisconsin dari negara bagian lain.

Departemen Kehakiman negara bagian dua kali meninjau rekaman itu dan tidak menemukan hukum yang dilanggar . Badan tersebut pada saat itu dipimpin oleh Jaksa Agung Republik Brad Schimel.

Schimel meluncurkan penyelidikan kedua setelah O’Keefe, pendiri Veritas, mengancam akan menyelidiki Schimel dan mendorongnya keluar dari jabatannya. Namun penyelidikan kedua Schimel juga tidak menemukan pelanggaran hukum .

Veritas pada saat itu juga mengajukan keluhan kepada Komisi Pemilihan Federal terhadap Voces, kampanye presiden Hillary Clinton dan lainnya menuduh mereka telah melanggar undang-undang keuangan kampanye. Badan pemilihan menolak pengaduan pada tahun 2018 , menemukan tidak ada yang melanggar hukum apa pun.

Operasi 2016 juga menargetkan Mitra Demokrasi, sebuah kelompok Demokrat yang berbasis di Washington, DC Mitra Demokrasi menggugat Veritas sebesar $ 1 juta pada 2017. Gugatan itu sedang berlangsung.

Christine Neumann-Ortiz, direktur eksekutif Voces de la Frontera, dalam sebuah pernyataan yang disebut Veritas “terbukti penipu dengan catatan panjang misinformasi dan penipuan keliru.”

“Pemalsuan fakta dan penyebaran disinformasi membuktikan bahwa sayap kanan percaya mereka perlu bermain kotor untuk menang pada November,” kata pernyataannya. “Untungnya bagi kami, taktik mereka transparan dan tidak efektif.”

Juga pada tahun 2016, seorang aktivis Republik yang memiliki hubungan dengan Veritas mencoba mendapatkan pekerjaan dengan kampanye Russ Feingold , seorang Demokrat yang mencalonkan diri untuk mencoba memenangkan kembali kursi Senat AS-nya. Kampanye Feingold sesuai dengan rencananya sejak awal.

Pada tahun 2014, Veritas mengarahkan kamera tersembunyinya ke Senator negara bagian Republik Mike Ellis dari Neenah, seorang pendukung lama pengetatan undang-undang keuangan kampanye. Dalam video Veritas, Ellis menggambarkan pembentukan komite aksi politik ilegal untuk menyerang lawan Demokratnya.

Baca Juga : Inggris Sambut Baik Indonesia Pimpin Komunitas Internasional dalam Dialog FACT

Ellis, yang sering bentrok dengan sesama anggota Partai Republik, membatalkan tawaran pemilihannya kembali dua hari setelah video itu dirilis. Juga pada tahun itu, O’Keefe mengejar Republikan AS Rep. Jim Sensenbrenner dari Menomonee Falls atas dukungannya terhadap Undang-Undang Hak Voting.

O’Keefe pertama kali menjadi berita utama pada tahun 2009 dengan video tentang ACORN yang mengarah pada pembubaran kelompok pengorganisasian komunitas tersebut. Video juga mengakibatkan O’Keefe setuju untuk membayar penyelesaian hukum $ 100.000 kepada mantan karyawan ACORN.

Exit mobile version