Breaking News

Emmanuel Macron dan Boris Johnson bentrok karena krisis

Emmanuel Macron dan Boris Johnson berseteru

Emmanuel Macron dan Boris Johnson berseteru – Emmanuel Macron telah bereaksi dengan marah terhadap seruan publik Boris Johnson agar Prancis menerima kembali para migran yang mencapai Inggris.

Presiden Prancis menuduh perdana menteri Inggris tidak “serius” dengan membuat panggilan di Twitter, setelah kematian 27 orang pada hari Rabu.

Emmanuel Macron dan Boris Johnson berseteru

veritasparty – Perselisihan diplomatik meletus setelah Prancis menarik undangan pertemuan puncak kepada Menteri Dalam Negeri Priti Patel.

Pemerintah Inggris mendesaknya untuk mempertimbangkan kembali, dengan PM mengatakan: “Ini adalah masalah yang harus kita selesaikan bersama.”

Baca juga : Boris Johnson membalas kritik atas kepedulian sosial di PMQ

Belgia, Prancis, Belanda, Jerman, dan Komisi Eropa akan menghadiri pembicaraan hari Minggu di Calais, yang dibentuk Macron untuk menangani lonjakan penyeberangan migran baru-baru ini di Selat.

Pertengkaran diplomatik terjadi ketika para nelayan Prancis mengadakan aksi sehari, termasuk blokade, untuk mengganggu lalu lintas lintas-Saluran, sebagai protes atas hak penangkapan ikan pasca-Brexit yang diberikan oleh Inggris.

Tenggelamnya perahu karet pada hari Rabu menandai hilangnya nyawa terbesar dengan tenggelam di Selat selama bertahun-tahun, dengan 17 pria, tujuh wanita – salah satunya hamil – dan tiga anak sekarat.

Menjelang pertemuan hari Minggu, dalam sebuah surat kepada Macron pada hari Kamis yang dibagikan di Twitter, Johnson menetapkan lima langkah yang menurutnya dapat membantu menghindari terulangnya tragedi itu.

Ini termasuk patroli bersama, penggunaan teknologi yang lebih baik seperti sensor dan radar, patroli maritim di perairan masing-masing dan kerja sama yang lebih kuat oleh badan intelijen.

Surat itu juga menyerukan kerja segera pada kebijakan pemulangan migran yang mencapai Inggris ke Prancis, di samping pembicaraan untuk membentuk perjanjian pengembalian Inggris-Uni Eropa.

Tetapi pemerintah Prancis bereaksi dengan marah, menarik undangan Patel ke pertemuan Calais.

Pada konferensi pers pada hari Jumat, Macron menyerang Johnson atas posting surat itu di Twitter, dengan mengatakan: “Saya berbicara dua hari lalu dengan Perdana Menteri Johnson dengan cara yang serius.

“Bagi saya, saya terus melakukan itu, seperti yang saya lakukan dengan semua negara dan semua pemimpin. Saya terkejut dengan metode yang tidak serius.

“Kami tidak berkomunikasi dari satu pemimpin ke pemimpin lain tentang masalah ini melalui tweet dan surat yang kami publikasikan. Kami bukan pelapor.”

Seorang juru bicara pemerintah Prancis menuduh Johnson mengatakan hal yang berbeda dalam percakapannya dengan Macron dan dalam surat itu, menambahkan: “Kami muak dengan pembicaraan ganda.”

Inggris menegaskan surat perdana menteri itu tulus, dimaksudkan untuk konstruktif, bukan agresif.

Tetapi kecurigaan Prancis adalah bahwa surat itu sebenarnya lebih ditujukan kepada Partai Konservatif Johnson daripada Paris.

Prancis percaya bahwa Johnson berada dalam posisi yang tidak nyaman dengan para pendukungnya sekarang, setelah berjanji bahwa Brexit akan berarti “mengambil kembali kendali” perairan dan perbatasan Inggris.

Pemerintah Inggris menegaskan surat itu dikirim dengan itikad baik.

Paris mengatakan masalah rumit seperti migrasi, terutama antara Prancis dan Inggris pasca-Brexit, harus ditangani dengan hati-hati, jauh dari sorotan media.

Namun juru bicara Downing Street mengatakan: “Kami telah membicarakan banyak dari ide-ide ini sebelumnya. Dapat dimengerti bahwa publik ingin tahu apa yang kami lakukan untuk mencegah hal ini terjadi lagi. Kami ingin bekerja sama dengan Prancis.”

“Jika Anda melihat nada surat itu, ini tentang memperdalam kerja sama kami,” tambah juru bicara itu.

Pejabat Home Office masih mengambil bagian dalam pembicaraan dengan rekan-rekan Prancis mereka di Paris tentang bagaimana menangani krisis Channel.

Laporan dari Calais mengatakan dua orang yang selamat dari tenggelamnya hari Rabu – satu orang Irak dan yang lainnya Somalia – telah dipulangkan dari rumah sakit dan akan ditanyai tentang berapa banyak orang yang berada di kapal itu.

Untuk Partai Buruh, sekretaris rumah bayangan Nick Thomas-Symonds menuduh perdana menteri melakukan “kesalahan penilaian yang parah” dalam mengirim surat dan “benar-benar kehilangan kendali atas situasi di Channel”.

Tetapi anggota parlemen Konservatif Tim Loughton, anggota Komite Urusan Dalam Negeri House of Commons, menyebut keputusan Prancis untuk tidak mengundang Patel ke pertemuan Calais “luar biasa”, menambahkan bahwa surat Johnson “sangat masuk akal”.

Exit mobile version