Breaking News

Di mana posisi partai politik Inggris dalam pemungutan suara Brexit

Di mana posisi partai politik Inggris dalam pemungutan suara Brexit

Di mana posisi partai politik Inggris dalam pemungutan suara Brexit – Brexit secara resmi terjadi pada 31 Januari 2020 dan dokumen telah ditandatangani. Tinta benar-benar kering saat Inggris keluar, dan sekarang detail hubungan masa depan dengan mitra dagang terbesarnya telah dituangkan dalam dokumen setebal 1.200 halaman.

Di mana posisi partai politik Inggris dalam pemungutan suara Brexit

veritasparty – Sebuah kesepakatan dicapai pada Malam Natal, dan sekarang kesepakatan – atau elemen-elemennya – perlu ditandatangani oleh Parlemen Inggris, dengan anggota parlemen dan rekan-rekan akan ditarik kembali pada hari Rabu.

Tapi setelah bertahun-tahun perpecahan antara dan di dalam partai politik, bagaimana politisi kita bersiap untuk pemungutan suara hari Rabu di Commons?

Mari kita mulai dengan Konservatif, yang menghasut referendum tentang apakah akan Tetap atau Meninggalkan pada tahun 2016.

Boris Johnson menegosiasikan kesepakatan perdagangan pasca-Brexit dengan UE, mengakhiri perselisihan selama berbulan-bulan mengenai hak penangkapan ikan dan aturan bisnis di masa depan.

Pada 2019, ia mendapatkan perjanjian penarikan (seperti menandatangani surat cerai) dan mengadakan pemilihan umum.

Baca juga : Pejabat Inggris serta Taliban Adakan Pertemuan di Kabul Bicarakan Isu-isu Penting

Kemenangan besar pemilihannya Desember lalu menghasilkan mandat yang aman dari publik Inggris untuk “Menyelesaikan Brexit” – dan mendapatkannya melalui Parlemen.

Dengan mayoritas 78-kuat (dengan kata lain, memiliki 78 anggota parlemen Tory lebih banyak daripada gabungan semua partai lain) pemerintah diperkirakan akan memenangkan pemungutan suara besok.

Jadi meminta anggota parlemennya untuk memilih kesepakatan perdagangan akan menjadi hal yang mudah, bukan?

Yah, itu mungkin lebih merupakan joging yang melelahkan.

Baru-baru ini, PM menghadapi pemberontakan dari 55 anggota parlemennya tentang pembatasan virus corona terbaru untuk Inggris – dan banyak dari mereka berasal dari sayap Eurosceptic partai tersebut, yang telah meminta Johnson untuk mengemban tugas selama negosiasi.

Seperti yang dikatakan editor politik BBC Laura Kuenssberg, itu mungkin “momen yang tepat” untuk mengingatkan Downing Street bahwa mereka tidak akan menyedot kesepakatan lama.

“Iblis akan berada dalam detailnya,” kata anggota parlemen Konservatif Brexiteer Andrew Bridgen, sebagai tanggapan atas berita bahwa kesepakatan telah disepakati pada Malam Natal.

Maka rekan-rekannya di European Research Group – sekelompok anggota parlemen backbench Konservatif yang mendukung Brexit – telah menginstruksikan pengacara untuk mempelajari 1.246 halaman teks hukum untuk memastikan kesepakatan itu sesuai dengan harapan mereka. Mereka diharapkan untuk mengungkapkan penilaian mereka nanti pada hari Selasa.

Pemberontak Tetap tahun lalu, seperti Ken Clarke, sebagian besar telah meninggalkan bangku Konservatif, tetapi mereka yang masih di tempat telah secara pre-emptive menunjukkan dukungan mereka untuk kesepakatan.

Mantan menteri Greg Clark mengimbau di Commons untuk semua upaya yang akan dilakukan oleh Mr Johnson untuk mendapatkan kesepakatan, mengatakan itu akan menjadi “bantuan besar dan dorongan besar untuk kepercayaan” untuk bisnis di seluruh Inggris.

Faktanya adalah banyak anggota parlemen baru Mr Johnson yang sepenuhnya mendaftar untuk penyebab Brexit yang membuat mereka terpilih dan banyak pemberontak yang masih mendukung, sejak Januari, menerima perubahan itu.

Akibatnya, kemungkinan besar partai akan sependapat dengan bos dan berada di belakang paket saat dibawa ke DPR.

Tapi itu tidak akan menghilangkan semua ketegangan dari sebuah partai yang masih memiliki beberapa pendapat berbeda tentang hubungannya di masa depan dengan UE.

Bagaimana dengan Buruh?

Sir Keir Starmer mengkonfirmasi posisi partainya pada kesepakatan perdagangan pasca-Brexit yang baru dalam konferensi pers singkat pada Malam Natal, dengan mengatakan: “Ketika kesepakatan ini diajukan ke Parlemen, Partai Buruh akan menerimanya dan memilihnya.”

Tetapi mundur lebih dari 12 bulan yang lalu, dan Partai Buruh berkampanye dalam pemilihan umum dengan Jeremy Corbyn di garis depan, berjanji untuk menegosiasikan kembali perjanjian penarikan dan untuk menempatkan rencana Brexit mereka sendiri ke pemungutan suara publik yang baru .

Alih-alih mendapatkan kunci ke No 10, Partai Buruh menerima hasil pemilu terburuk sejak 1935.

Meskipun adil untuk mengatakan Partai Buruh adalah partai yang cenderung Tetap, ada sekelompok pendukung Tinggalkan di jajarannya, dan sebagian besar anggota parlemen dari kedua kubu sekarang mengatakan mereka menerima Brexit dan ingin melanjutkan.

Starmer menghadapi pemberontakan atas dukungan untuk kesepakatan Brexit
Itu termasuk pemimpin baru partai, yang berulang kali mengatakan dia ingin Inggris menandatangani kesepakatan perdagangan dengan UE.

Setelah kesepakatan diumumkan, Sir Keir menegaskan partainya akan mendukungnya, tetapi dia mengatakan itu adalah “kesepakatan tipis”, dan “bukan kesepakatan yang dijanjikan pemerintah – jauh dari itu”.

Dia juga mengkritik pemerintah karena “membiarkan segalanya sampai menit terakhir”.

“Pada saat signifikansi nasional seperti itu, tidak kredibel bagi Partai Buruh untuk berada di sela-sela,” katanya.

“Tapi izinkan saya untuk benar-benar jelas – dan katakan langsung kepada pemerintah – tanpa kesepakatan, kami menerima kesepakatan ini, tetapi konsekuensinya adalah milik Anda dan milik Anda sendiri.

“Kami akan meminta pertanggungjawabanmu.”

Tetapi Sir Keir tampaknya menghadapi pemberontakannya sendiri setelah sejumlah pendukungnya mengeluarkan pernyataan bersama yang menyerukan Partai Buruh “untuk tidak mendukung kesepakatan Brexit Tories” yang mereka katakan “adalah penurunan substansial dari hubungan Inggris dengan UE. “.

Penandatangan termasuk serikat pekerja dan juru kampanye, mantan kanselir bayangan John McDonnell, mantan sekretaris budaya Ben Bradshaw dan mantan sekretaris bisnis bayangan Clive Lewis.

Analisis hasil pemilu 2019 menunjukkan berkali-kali bahwa sikap partai terhadap Brexit kehilangan beberapa kursi tradisionalnya di Tembok Merah , sehingga pemungutan suara melawan mungkin tidak berjalan baik di bekas jantung partai.

Bagaimana pandangan SNP?

Dengarkan hampir semua pertanyaan anggota parlemen partai Boris Johnson di PMQ dan oposisi jelas.

Dan partai tersebut menggunakan pengumuman kesepakatan untuk kembali menegaskan tujuannya untuk Skotlandia yang merdeka.

Nicola Sturgeon mengatakan Brexit terjadi “bertentangan dengan keinginan Skotlandia” dan bahwa tidak ada kesepakatan yang dapat menggantikan apa yang “diambil oleh Brexit dari kita”.

Jadi anggota parlemen SNP akan memberikan suara menentang kesepakatan Boris Johnson ketika datang ke Commons.

Pemimpin partai Westminster Ian Blackford mencap perjanjian perdagangan itu “kesepakatan yang sangat buruk bagi Skotlandia”.

“[Itu] akan mengakhiri keanggotaan kami di UE, mengeluarkan kami dari pasar tunggal dan serikat pabean terbesar di dunia, mengakhiri hak kebebasan bergerak kami, dan memaksakan tumpukan birokrasi, biaya tambahan dan hambatan perdagangan untuk bisnis Skotlandia,” dia berkata.

Ingat, Skotlandia memilih untuk Tetap dalam referendum dan mereka mengatakan ini memberi mereka mandat untuk menolak Brexit secara keseluruhan.

Dan dengan pemilihan Parlemen Skotlandia yang ditetapkan pada Mei 2021, mereka berpendapat bahwa Skotlandia yang merdeka akan memungkinkan mereka untuk bergabung kembali dengan UE dengan persyaratan mereka sendiri.

Dan Demokrat Liberal?

Lib Dems bukan hanya partai Remain di 2019 – mereka adalah partai Revoke.

Mereka pergi ke pertempuran berjanji untuk membatalkan Brexit sama sekali jika mereka mendapatkan mayoritas yang mereka harapkan pada bulan Desember.

Tetapi pemimpin partai Jo Swinson kehilangan kursinya sendiri , dan jumlah total anggota parlemen turun menjadi hanya 11.

Ada reaksi balik terhadap strateginya, dengan analisis pasca-pertandingan Lib Dem mengatakan banyak yang melihat rencana Revoke sebagai “tidak demokratis”.

Pemimpin baru partai, mantan sekretaris energi Sir Ed Davey, telah menahan diri untuk tidak menyerang rencana pendahulunya terlalu keras – karena dia mendukungnya selama kampanye pemilihan.

Sementara dia telah menyerukan “hubungan sedekat mungkin” dengan UE, dia telah mengesampingkan seruan agar Inggris bergabung kembali dengan blok itu dalam waktu dekat.

Tapi sekarang ada kesepakatan di atas meja, Sir Ed telah mencapnya “menit terakhir dan tipis”.

Dia mengatakan itu “menempatkan hambatan perdagangan, hambatan bisnis, membuatnya lebih sulit dan lebih mahal bagi perusahaan Inggris untuk mengekspor”.

Jadi dia dan rekan-rekannya tidak akan mendukungnya.

Jangan lupa DUPnya

DUP, dan rekan Irlandia Utara mereka di pihak Aliansi dan SDLP semuanya telah mengindikasikan bahwa mereka tidak akan mendukung rencana tersebut.

Mereka memiliki tekanan tambahan untuk mewakili bagian dari Inggris yang memiliki satu-satunya perbatasan darat dengan Uni Eropa pasca-Brexit.

Mereka mungkin sekelompok kecil – meskipun tidak jauh lebih kecil dari Lib Dems – tetapi Partai Unionist Demokrat memainkan peran besar dalam hari-hari Brexit yang telah berlalu.

DUP memegang keseimbangan kekuasaan selama masa Theresa May, setelah kemenangan yang kurang sempurna untuk Tories pada pemilihan 2017 berarti mereka mengandalkan dukungan teman-teman mereka ( dan memastikannya dengan kesepakatan £ 1 miliar yang keren ) di Parlemen yang tergantung .

Tetapi sementara apa yang disebut perjanjian kepercayaan dan pasokan melihat mereka mendukung pemerintah Theresa May, DUP percaya pada Brexit dan tidak akan memilih kesepakatan yang tidak mereka yakini.

Keluar dari Mei dan masuk ke Johnson. PM baru bekerja keras untuk membuat mereka berpihak pada bulan-bulan awal kepemimpinannya.

Tetapi begitu hasil pemilihan yang mengejutkan tersebut datang pada bulan Desember lalu, dia tidak lagi mengandalkan 10 suara berharga DUP untuk mendapatkan kesepakatannya, dan mereka menjatuhkan tagihan pada tahap Brexit.

Pemimpin DUP dan Menteri Pertama Irlandia Utara Arlene Foster mengatakan: “Kesepakatan perdagangan yang masuk akal antara Inggris dan Uni Eropa selalu merupakan hasil yang paling menguntungkan bagi Irlandia Utara.”

Eksekutif Stormont bertemu secara virtual pada hari Senin untuk membahas kesepakatan secara rinci untuk pertama kalinya.

Juru bicara DUP Brexit, Sammy Wilson, mengatakan kepada BBC karena perjanjian itu tidak membahas “banyak masalah yang merusak Irlandia Utara”, delapan anggota parlemen partainya akan memilih menentangnya.

Partai tersebut tidak menyukai apa yang disebut Protokol Irlandia Utara, yang ditandatangani dalam perjanjian penarikan, yang pada dasarnya melihat area tersebut tetap berada di pasar tunggal UE untuk barang, sementara sisa Inggris pergi.

Di Commons, PM mungkin tidak lagi mengkhawatirkan dirinya sendiri tentang dukungan mereka, tetapi jika Anda ingat, DUP sangat bersekutu dengan Eurosceptics di partai Tory, yang pada gilirannya mendukung posisi kukuh mereka untuk menjadi anggota serikat yang berharga.

Sisa-ders
Ada beberapa partai lain yang diwakili di Commons dalam jumlah yang lebih kecil, seperti Partai Hijau, dan Plaid Cymru dari Wales.

Jika hanya sedikit suara, sikap Tetap yang kuat dari semua partai ini dapat berperan.

Tapi itu cukup jelas kesepakatan akan berlalu.

Untuk saat ini, kita harus menunggu hasil akhir pemungutan suara hari Rabu untuk melihat politisi mana yang akan mendukung atau menolak kesepakatan perdagangan Inggris-Uni Eropa.

Exit mobile version