Breaking News

Biografi Boris Johnson: Perdana menteri Inggris Raya

Biografi Boris Johnson: Perdana menteri Inggris Raya – Boris Johnson , selengkapnya Alexander Boris de Pfeffel Johnson , (lahir 19 Juni 1964, Kota New York, New York, AS), jurnalis Inggris kelahiran Amerika dan politisi Partai Konservatif yang menjadi perdana menteri Inggris Raya pada Juli 2019.

Biografi Boris Johnson: Perdana menteri Inggris Raya

veritasparty – Sebelumnya ia menjabat sebagai walikota London terpilih kedua (2008–16) dan sebagai sekretaris negara untuk urusan luar negeri (2016–18) di bawah Perdana Menteri Theresa May .

Awal kehidupan dan karir sebagai jurnalis

Melansir britannica, Sebagai seorang anak, Johnson tinggal di New York City , London, dan Brussels sebelum menghadiri sekolah asrama di Inggris . Dia memenangkan beasiswa ke Eton College dan kemudian belajar klasik di Balliol College, Oxford , di mana dia menjadi presiden Oxford Union. Setelah bekerja sebentar sebagai konsultan manajemen, Johnson memulai karir di bidang jurnalisme . Dia mulai sebagai reporter untuk The Times pada tahun 1987 tetapi dipecat karena mengarang kutipan. Dia kemudian mulai bekerja untuk The Daily Telegraph , di mana dia menjabat sebagai koresponden yang meliput Komunitas Eropa(1989–94) dan kemudian sebagai asisten editor (1994–99). Pada tahun 1994 Johnson menjadi kolumnis politik untuk The Spectator , dan pada tahun 1999 ia diangkat sebagai editor majalah, melanjutkan peran itu hingga tahun 2005.

Baca juga : Pernyataan Boris Johnson: Permintaan maaf PM Atas Pesta Downing Street

Pemilihan Parlemen

Pada tahun 1997 Johnson terpilih sebagai kandidat Konservatif untuk Clwyd South di House of Commons , tetapi dia kalah telak dari petahana Partai Buruh Martyn Jones. Segera setelah itu, Johnson mulai muncul di berbagai acara televisi, dimulai pada tahun 1998 dengan program bincang- bincang BBC , Have I Got News for You . Sikapnya yang kikuk dan terkadang ucapannya yang tidak sopan membuatnya menjadi favorit abadi di acara bincang-bincang Inggris. Johnson kembali mencalonkan diri sebagai anggota Parlemen pada tahun 2001, kali ini memenangkan kontes di daerah pemilihan Henley -on-Thames . Meskipun ia terus sering muncul di program televisi Inggris dan menjadi salah satu negarapolitisi paling terkenal, kebangkitan politik Johnson terancam pada beberapa kesempatan. Dia dipaksa untuk meminta maaf kepada kota Liverpool setelah publikasi editorial yang tidak sensitif di The Spectator , dan pada tahun 2004 dia diberhentikan dari posisinya sebagai menteri seni bayangan setelah muncul rumor perselingkuhan antara Johnson dan seorang jurnalis. Meskipun teguran publik seperti itu, Johnson terpilih kembali ke kursi parlemen pada tahun 2005.

Walikota London

Johnson memasuki pemilihan walikota London pada Juli 2007, menantang petahana Partai BuruhKen Livingstone . Selama pemilihan yang berlangsung ketat, ia mengatasi persepsi bahwa ia adalah politisi yang rawan kesalahan dan tidak penting dengan berfokus pada masalah kejahatan dan transportasi. Pada tanggal 1 Mei 2008, Johnson meraih kemenangan tipis, yang dilihat oleh banyak orang sebagai penolakan terhadap pemerintahan Partai Buruh nasional yang dipimpin oleh Gordon Brown . Awal bulan berikutnya, Johnson memenuhi janji kampanye dengan mengundurkan diri sebagai anggota parlemen. Pada 2012 Johnson terpilih kembali sebagai walikota, mengalahkan Livingstone lagi. Kemenangannya adalah salah satu dari sedikit titik terang bagi Partai Konservatif dalam pemilihan lokal paruh waktu di mana ia kehilangan lebih dari 800 kursi di Inggris, Skotlandia , dan Wales .

Sambil mengejar karir politiknya, Johnson terus menulis. Hasil karyanya sebagai penulis termasuk Lend Me Your Ears (2003), kumpulan esai; Tujuh Puluh Dua Perawan (2004), sebuah novel; dan The Dream of Rome (2006), sebuah survei sejarah Kekaisaran Romawi. Pada tahun 2014 ia menambahkan The Churchill Factor: How One Man Made History , yang digambarkan oleh seorang pengulas sebagai “kejar-kejaran tanpa henti melalui kehidupan dan waktu” dari Winston Churchill .

Kembali ke Parlemen, referendum Brexit, dan pengejaran kepemimpinan Konservatif yang gagal

Johnson kembali ke Parlemen pada 2015, memenangkan kursi London barat Uxbridge dan South Ruislip, dalam pemilihan yang melihat Partai Konservatif meraih mayoritas pertama yang jelas sejak 1990-an. Dia mempertahankan jabatannya sebagai walikota London, dan kemenangan itu memicu spekulasi bahwa dia pada akhirnya akan menantang Perdana MenteriDavid Cameron untuk kepemimpinan Partai Konservatif.

Beberapa kritikus, bagaimanapun, menuduh bahwa ambisi politik pribadi Johnson membuatnya menjadi kurang tertarik dan kurang terlibat dalam pekerjaannya sebagai walikota daripada dia dalam promosi diri. Bahkan sebelum meninggalkan kantor walikota—setelah memilih untuk tidak mencalonkan diri lagi pada tahun 2016—Johnson menjadi juru bicara terkemuka untuk kampanye “Tinggalkan” menjelang pemilihan23 Juni 2016, referendum nasional tentang apakah Inggris harus tetap menjadi anggota Uni Eropa . Dalam kapasitas itu, ia berhadapan dengan Cameron, yang merupakan pendukung Inggris paling menonjol di negara itu yang tersisa di UE, dan mendapat kecaman karena menyamakan upaya UE untuk menyatukan Eropa dengan yang dilakukan oleh Napoleon I dan Adolf Hitler .

Ketika semua suara dihitung dalam referendum, sekitar 52 persen dari mereka yang pergi ke tempat pemungutan suara telah memilih Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa, mendorong Cameron untuk mengumumkan pengunduran dirinya segera sebagai perdana menteri. Dia mengatakan bahwa penggantinya harus mengawasi negosiasi dengan Uni Eropa mengenai penarikan Inggris dan bahwa dia akan mundur sebelum konferensi Partai Konservatif pada Oktober 2016. Banyak pengamat percaya bahwa jalan sekarang telah diletakkan untuk pendakian Johnson ke kepemimpinan partai dan jabatan perdana menteri. .

Di pagi hari di akhir Juni ketika dia akan mengumumkan pencalonannya secara resmi, Johnson ditinggalkan oleh sekutu utamanya dan calon ketua kampanye,Michael Gove , sekretaris kehakiman . Gove, yang telah bekerja bersama Johnson dalam kampanye “Tinggalkan”, menyimpulkan bahwa Johnson tidak dapat “memberikan kepemimpinan atau membangun tim untuk tugas di depan” dan, alih-alih mendukung pencalonan Johnson, mengumumkan pencalonannya sendiri. Media Inggris dengan cepat melihat pengkhianatan proporsi Shakespeare dalam drama politik yang melibatkan Cameron, Johnson, dan Gove, yang keluarganya dekat dan yang telah naik pangkat bersama di Partai Konservatif. Ketika dia pergi, Gove membawa beberapa letnan kunci Johnson bersamanya, dan Johnson, yang tampaknya menyimpulkan bahwa dia tidak lagi memiliki cukup dukungan dalam partai untuk memenangkan kepemimpinannya, dengan cepat menarik pencalonannya.

Menjabat sebagai sekretaris luar negeri

Ketika Theresa May menjadi pemimpin dan perdana menteri Partai Konservatif, dia menunjuk Johnson sebagai sekretaris luar negerinya. Johnson mempertahankan kursinya di House of Commons dalam pemilihan cepat yang diadakan oleh Mei untuk Juni 2017, dan dia tetap menjadi menteri luar negeri ketika May merombak kabinetnya setelah Konservatif kehilangan mayoritas legislatif mereka dalam pemilihan itu dan membentuk pemerintahan minoritas. Pada April 2018 Johnson membela keputusan May untuk bergabung dengan Amerika Serikat dan Prancis dalam serangan udara strategis yang dilakukan terhadap rezim Presiden Suriah. Bashar al-Assadsebagai tanggapan atas bukti bahwa mereka kembali menggunakan senjata kimia pada rakyatnya sendiri. Partai-partai oposisi mengkritik penggunaan kekuatan pemerintah Mei tanpa terlebih dahulu meminta persetujuan dari Parlemen.

Johnson sendiri dijebloskan ke beberapa tempat atas pernyataan yang dibuatnya terkait insiden pada Maret 2018 di mana seorang mantan perwira intelijen Rusia yang bertindak sebagai agen ganda untuk Inggris ditemukan tidak sadarkan diri bersama putrinya di Salisbury , Inggris. Penyelidik percaya bahwa pasangan itu telah terkena “novichok,” agen saraf kompleks yang telah dikembangkan oleh Soviet, tetapi Johnson dituduh menyesatkan publik dengan mengatakan bahwa laboratorium militer terkemuka Inggris telah menentukan dengan pasti bahwa novichok yang digunakan dalam serangan itu berasal dari Rusia; Laboratorium Iptek Pertahanan sebenarnya baru mengidentifikasi zat tersebut sebagai novichok. Meskipun demikian, pemerintah Inggris cukup yakin akan kemungkinan keterlibatan Rusia dalam serangan itu sehingga mengusir hampir dua lusin agen intelijen Rusia yang telah bekerja di Inggris di bawah perlindungan diplomatik. Pada Mei 2018 Johnson menjadi sasaran lelucon—juga diduga dilakukan oleh Rusia—ketika sebuah rekaman percakapan telepon dibuat antara dia dan sepasang individu,

Sementara semua peristiwa ini berlangsung, Johnson tetap menjadi pendukung keras Brexit “keras” ketika pemerintah May berjuang untuk merumuskan rincian strategi keluarnya untuk negosiasinya dengan UE. Johnson secara terbuka (dan tidak selalu dengan bijaksana) memperingatkan May untuk tidak melepaskan otonomi Inggris demi mempertahankan keterlibatan ekonomi yang erat di pasar bersama. Ketika May memanggil kabinetnya ke Checkers , retret negara perdana menteri, pada 6 Juli 2018, untuk mencoba mencapai konsensus tentang rencana Brexit, Johnson dilaporkan sangat keras kepala. Meskipun demikian, pada akhir pertemuan, ia tampaknya telah bergabung dengan anggota kabinet lainnya untuk mendukung pendekatan May yang lebih lunak terhadap Brexit. Namun, setelah sekretaris Brexit David Davismengundurkan diri pada 8 Juli, mengatakan bahwa dia tidak dapat melanjutkan sebagai kepala negosiator Inggris dengan UE karena May “terlalu banyak memberi, terlalu mudah,” Johnson mengikuti pada hari berikutnya, mengajukan pengunduran dirinya sebagai menteri luar negeri.

Exit mobile version