Breaking News

Beberapa Hal yang Harus Anda Ketahui Tentang Sistem Pemerintahan Inggris

Beberapa Hal yang Harus Anda Ketahui Tentang Sistem Pemerintahan Inggris – Jika kami menjelaskan pemerintah kami kepada orang Inggris, kami mungkin akan mulai dengan menyerahkan salinan Konstitusi kami kepadanya. Jika dia melakukan hal yang sama untuk kita, dia tidak bisa memulai dengan cara itu, karena Inggris tidak memiliki dokumen dasar seperti itu. Sistem politik mereka telah dibuat selama lebih dari seribu tahun.

Selama waktu itu cara-cara pembuatan undang-undang, administrasi, peradilan, dan pemungutan pajak telah terbentuk dan hubungan antara pemerintah dan yang diperintah telah dikembangkan.

Beberapa Hal yang Harus Anda Ketahui Tentang Sistem Pemerintahan Inggris

Veritasparty – Kadang-kadang beberapa perselisihan mengenai hubungan tersebut atau beberapa gesekan antara bagian-bagian yang berbeda dari mesin politik memulai perjuangan politik yang sengit.

Ini mungkin mengarah pada perang saudara, eksekusi atau pengusiran seorang raja atau menteri atau mungkin berakhir dengan tidak ada yang lebih serius daripada penulisan aturan untuk mencegah poin yang dipermasalahkan menyebabkan perselisihan di masa depan.

Oleh karena itu ada bagian dari konstitusi tertulis, seperti Bill of Rights, habeas corpus, dan hukum yang mendefinisikan hubungan antara House of Commons dan House of Lords.

Namun undang-undang ini dapat dicabut oleh Parlemen jika ingin melakukannya. Selebihnya, konstitusi tidak tertulis; tidak ada dokumen yang komprehensif, dan tidak ada mahkamah agung yang mencegah bagian lain dari pemerintah melakukan hal-hal dengan alasan bahwa mereka tidak konstitusional.

Tetapi ada banyak tradisi dan preseden dan pemahaman yang diterima dengan baik yang mengikat—terkadang seperti karet gelang, terkadang seperti cincin baja. Selebihnya, konstitusi tidak tertulis tidak ada dokumen yang komprehensif, dan tidak ada mahkamah agung yang mencegah bagian lain dari pemerintah melakukan hal-hal dengan alasan bahwa mereka tidak konstitusional.

Tetapi ada banyak tradisi dan preseden dan pemahaman yang diterima dengan baik yang mengikat—terkadang seperti karet gelang, terkadang seperti cincin baja. Selebihnya, konstitusi tidak tertulis tidak ada dokumen yang komprehensif, dan tidak ada mahkamah agung yang mencegah bagian lain dari pemerintah melakukan hal-hal dengan alasan bahwa mereka tidak konstitusional.

Tetapi ada banyak tradisi dan preseden dan pemahaman yang diterima dengan baik yang mengikat—terkadang seperti karet gelang, terkadang seperti cincin baja.

Baca Juga : Apa Fitur Utama dari Pemerintah Inggris dan Sistem Politik

Sistem politik saat ini adalah hasil dari lima perkembangan sejarah yang penting. Yang pertama adalah munculnya Parlemen secara bertahap sebagai badan pemungutan pajak dan pembuat undang-undang, dan pembentukan supremasinya atas raja dan para menterinya.

Yang kedua adalah perkembangan kabinet, sebagai komite anggota Parlemen yang dipimpin oleh perdana menteri, dipercayakan dengan tugas menjalankan urusan negara, tetapi selalu tunduk pada persetujuan tindakannya oleh Parlemen.

Yang ketiga adalah perluasan bertahap dari waralaba untuk memungkinkan seluruh populasi orang dewasa, pertama laki-laki dan baru-baru ini perempuan, untuk memilih calon House of Commons.

Yang keempat adalah pengakuan oleh House of Lords yang tidak dipilih atas subordinasinya dalam masalah legislatif ke House of Commons. Kelima, tumbuhnya partai-partai terorganisir,

Sebagai akibat dari perkembangan tersebut House of Commons, biasanya dipilih dengan selang waktu tidak lebih dari lima tahun, hampir menguasai negara. Sejak 1911 Lords tidak boleh mengubah atau menolak tindakan apa pun yang disahkan oleh Commons untuk mengumpulkan atau membelanjakan uang.

Mereka dapat menolak dua kali, dalam dua sesi berturut-turut, tagihan lainnya; tetapi jika Commons meloloskannya untuk ketiga kalinya, ukurannya kemudian jatuh ke tangan raja, yang secara otomatis menyetujuinya seperti yang dia lakukan untuk semua tagihan lainnya, karena dia tidak memiliki hak veto.

House of Commons mengontrol administrasi. Ada lebih dari dua puluh departemen, dan masing-masing memiliki menteri sebagai kepala politiknya. Sebagian besar menteri adalah anggota kabinet.

Perdana menteri memilih mereka dan memimpin rapat kabinet. Tapi dia dan mereka bertanggung jawab kepada Parlemen, terutama kepada Commons. Semua dari mereka harus menjadi anggota Parlemen, kebanyakan dari mereka berada di Commons, dan sekarang menjadi aturan bahwa perdana menteri harus menjadi anggota DPR itu.

Commons mengontrol para menteri dalam tiga cara utama dengan mengajukan pertanyaan kepada mereka selama satu jam setiap hari ketika Parlemen sedang bersidang, dan dengan membuat masalah jika jawabannya tampak tidak memuaskan dengan menolak memberikan semua uang yang diminta kabinet atau menerima usulan pajak yang diajukan oleh rektor bendahara jika tidak menyukai apa yang telah atau akan dilakukan menteri dan dengan secara drastis mengubah atau bahkan menolak langkah-langkah yang diajukan untuk disahkan oleh Commons.

Dengan salah satu dari tiga metode ini, Parlemen dapat menyuarakan persetujuan atau ketidaksetujuannya terhadap kementerian. Ketidaksetujuan akan memaksa kabinet untuk mengundurkan diri demi mendukung kelompok anggota parlemen lainnya, atau meminta raja untuk membubarkan Parlemen agar pemilihan umum dapat memutuskan antara kementerian dan para pengkritiknya.

Kontrol parlementer atas eksekutif demikian teori yang diterima pemerintah Inggris. Tapi siapa yang mengontrol Parlemen? Di sini sistem kepartaian memberikan pengaruhnya.

Garis pemisah yang sebenarnya bukanlah antar bagian atau cabang pemerintahan, melainkan antar partai, kebijakan, program, dan pribadi. Orang-orang memilih partai yang mereka sukai bahkan dikatakan bahwa mereka memilih perdana menteri yang mereka sukai. Partai yang memenangkan sebagian besar kursi mendominasi Commons, dan dari anggotanya dipilih perdana menteri dan sebagian besar kabinet.

Para menteri dan pejabat departemen mereka menyusun undang-undang untuk melaksanakan kebijakan partai, dan para pendukung mereka secara alami memilih langkah-langkah ini, sama seperti partai minoritas secara alami menentangnya.

Beberapa, mungkin sebagian besar, dari pendukung adalah ya pria, yang memilih dengan setia sesuai kebutuhan. Orang lain mungkin lebih mandiri dan kritis tetapi mereka tidak akan memilih dengan Oposisi jika tindakan tersebut berarti kekalahan partai mereka sendiri, pengunduran diri kabinet, atau keausan, biaya, dan ketidakpastian pemilihan umum prematur.

Oleh karena itu, partai yang berkuasa harus mendukung kabinetnya, mungkin secara kritis, tetapi dengan setia. Harus ada saling memberi antara mayoritas dan kabinet, tetapi secara umum kepemimpinan dan inisiatif kabinet harus diterima. Akibatnya hal ini menghasilkan kontrol kabinet dari Commons, terutama pada saat krisis atau darurat.

Harus ada saling memberi antara mayoritas dan kabinet, tetapi secara umum kepemimpinan dan inisiatif kabinet harus diterima. Akibatnya hal ini menghasilkan kontrol kabinet dari Commons, terutama pada saat krisis atau darurat.

Harus ada saling memberi antara mayoritas dan kabinet, tetapi secara umum kepemimpinan dan inisiatif kabinet harus diterima. Akibatnya hal ini menghasilkan kontrol kabinet dari Commons, terutama pada saat krisis atau darurat.

Kabinet dengan demikian merupakan inti dari sistem. Perdana menteri adalah pusat inti. Tanggung jawab, beban, dan kekuasaannya telah menjadi sangat besar dalam dekade terakhir perang dan dislokasi pascaperang.

Dia harus menjadi corong partainya pada saat pemilu. Dia memberi nama dan mengelola kabinet. Dia harus mendapat informasi yang baik tentang masalah utama hari itu dan memiliki gagasan umum tentang masalah kecil.

Dia harus memberi tahu raja tentang apa yang sedang terjadi. Namun selain itu ia harus memainkan peran utama di House of Commons—memimpin debat, serangan pertemuan, dan strategi perencanaan.

Untuk melaksanakan banyak tugas ini sebagai kekuatan pendorong dan kepala pengarah, ia harus menjadi pendebat yang baik, dan memiliki landasan yang baik dalam prosedur dan metode parlementer.

Kekayaan, hubungan sosial yang baik, dan pendidikan di sekolah terkenal dan universitas kuno dulunya sangat diperlukan, tetapi hari ini kelahiran yang sederhana bukanlah halangan dan kelahiran yang tinggi bukanlah paspor yang pasti ke kantor. Dari sembilan perdana menteri sejak 1900, lima berasal dari kelas menengah atas industri atau bisnis, dan dua lahir di pondok orang miskin.

Hanya empat yang pernah ke Oxford atau Cambridge. Tiga memasuki Commons di usia pertengahan dua puluhan, sehingga memulai karir politiknya sejak muda. Hampir semua memegang jabatan kecil dan kemudian posisi kabinet sebelum menjadi perdana menteri.

Dengan demikian mereka menjalani masa magang yang panjang dan beragam di DPR, di kantor dan di Oposisi, di departemen, dan di ruang kabinet di 10 Downing Street. Misalnya, Tuan Churchill memasuki DPR pada tahun 1900, ketika dia berusia dua puluh enam tahun.

Pada suatu waktu ia bertanggung jawab atas urusan kolonial, urusan dalam negeri, perdagangan luar negeri, angkatan laut, amunisi, angkatan udara, dan bendahara. Dalam interval dia adalah anggota biasa dan jauh dari jinak. Akhirnya, pada usia enam puluh enam, ia menjadi perdana menteri di saat-saat tergelap bangsa ini.

Exit mobile version